Sebelum Pergi Ke Tempat Wisata Tanah Lot Cari Tahu Dulu Sejarah Nya

Emang nggak bisa dusta sih jikalau slot online Pura Tanah Lot menawan banget, makanya nggak heran jikalau pura yang satu ini jadi destinasi pariwisata kebanggaan warga Tabanan. Nah, sebelum kalian kesana nih atau udah pernah kesana tapi nggak tau sejarahnya, abis ini mesti tau yak. Nyook kita cari tau bareng, “nyoook!”.

Terletak di Beraban-Kediri, Tabanan
Pura di tengah pantai ini lokasinya di Beraban-Kediri, Tabanan. Itulah mengapa dinamain Tanah Lot, soalnya artinya emang tanah (batu karang besar sih sebenernya) di tengah lautan gitu lho. Puranya nih sebelas duabelas sama Pura Uluwatu, cuman jikalau ke Pura Tanah Lot emang seketika kena air lautnya jadi mesti hati-hati jikalau nggak berharap auto berair segala. Sama liat-liat keadaan juga yak, tepat lagi jalan-jalan kesini jikalau airnya lagi pasang mending liat dari jauh aja deh kecuali emang udah surut airnya baru dah tuh boleh naik ke puranya.

Puranya ini dibangun sama Pedanda Sakti Wawu Rauh atau yang lebih diketahui dengan nama Dang Hyang NIrartha, yang artinya umur dari pura ini sendiri udah lebih dari ratusan tahun. Dibuatnya juga diperuntukkan untuk tempat memuja dewa-dewa penjaga laut. Makanya kerap diadain odalan setiap 6 bulan sekali alias 210 hari sekali tepat Hari Suci Buda Wage atau Buda Cemeng Langkir yang jatuhnya nih deket dengan perayaan Hari Raya Galungan dan Kuningan.

Antara abad ke-15 dan 16, ada seorang brahmana yang berasal dari Pulau Jawa bernama Dang Hyang Nirarta (diketahui juga dengan nama Dang Hyang Dwijendra). Beliau ini terkenal sakti dan dihormati di daerahnya, sampek akhirnya beliau kayak ngeliat ada sinar suci gitu di arah laut selatan Bali. Karena misinya juga berharap nyebarin ajaran Agama Hindu, beliau pergilah ke arah laut selatan tadi dan tepat udah sampek di Bali disambut bagus sama Raja Dalem Waturenggong (raja yang berkuasa di Bali ketika itu).

Abis itu beliau nyari kan lokasi sinar sucinya itu dimana, dan sampailah Dang Hyang Nirartha di pantai yang ada di Desa Beraban Tabanan. Eh rupanya eh rupanya, kedatangan beliau ini nggak disukain sama pemimpin desa disana yang bernama Bendesa Beraban Sakti.Kenapa begitu? Kan Dang Hyang Nirartha ini berniat nyebarin ajaran agama Hindu, nah si Bendesa ini punya kepercayaan aliran monotheisme. Ditambah lagi sama para pengikutnya yang mulai meghilang satu persatu gara-gara mulai ngikutin kepercayaanya beliau. Yaudah si Bendesa yang naik pitam ini berniat berharap ngusir beliau secepat mungkin.

Padahah udah makek segala variasi sistem nih, tetep aja Dang Hyang Nirartha masih bertahan di desa hal yang demikian. Beliau yang ketika itu lagi meditasi di atas karang yang masih di daratan itu, nah kepindahlah batu karang itu ke tengah laut dengan daya spiritualnya. Akibatnya baru deh si Bendesa sadar jikalau apa yang ia lakuin itu salah, dan mengakui jikalau Dang Hyang Nirartha ini emang sakti parah. Dan si Bendesa menjadi pengikutnya Dang Hyang Nirartha dengan memeluk Agama Hindu beserta para penduduk setempat, yaudah happy ending deh. Oh iya, jikalau kalian ke Pura Tanah Lot pernah ngeliat ke lubang-lubang karang deket puranya nggak? Disana ada ular panjang yang warnanya hitam putih, terus katanya nih ularnya lebih berbisa daripada ular cobra soalnya bisa-nya lebih mematikan 3 kali lipat. Menurut legendanya, ular-ular berbisa ini berasal dari selendang Dang Hyang Nirartha yang emang diperuntukkan buat ngejagain dan ngelindungin Pura Tanah Lot. Apabila menurut kepercayaan warga sana, tepat kalian sukses megang ularnya nanti keinginan kalian terkabul. Yaudah kini tancap gas kesana, terus elus-elus ularnya sebanyak mungkin yak, hening ada orang yang ngejagain kok jadi udah pasti kalian bakal aman dan selamat sentosa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.